Logo ms.emedicalblog.com

Siapa yang Mencipta Drink Mary Bloody dan Siapakah Ia Sebenarnya Dinamakan Selepas?

Siapa yang Mencipta Drink Mary Bloody dan Siapakah Ia Sebenarnya Dinamakan Selepas?
Siapa yang Mencipta Drink Mary Bloody dan Siapakah Ia Sebenarnya Dinamakan Selepas?

Sherilyn Boyd | Editor | E-mail

Video: Siapa yang Mencipta Drink Mary Bloody dan Siapakah Ia Sebenarnya Dinamakan Selepas?

Video: Siapa yang Mencipta Drink Mary Bloody dan Siapakah Ia Sebenarnya Dinamakan Selepas?
Video: KENAPA ALLAH HARUS DISEMBAH ? 2023, Disember
Anonim
Bagi kebanyakan orang, hari Minggu bermakna brunch dan koktail pagi yang lazat. Selalunya, minuman beralkohol awal ini adalah gabungan ganjil jus tomat, saderi, saus panas, saus Worcestershire (lihat: Perasa Menghidupkan Thing Worcestershire Sauce Made Made), vodka dan rempah-rempah lain yang dikenali sebagai "Bloody Mary." Diakui itu sangat lazat, resipi itu tidak betul-betul intuitif. Jadi, siapakah dan bagaimanakah minuman keras ini minuman yang pernah dibuat? Dan adakah ia sebenarnya dinamakan selepas seorang ratu abad ke-16 yang mempunyai kebiasaan membakar orang-orang di stake?
Bagi kebanyakan orang, hari Minggu bermakna brunch dan koktail pagi yang lazat. Selalunya, minuman beralkohol awal ini adalah gabungan ganjil jus tomat, saderi, saus panas, saus Worcestershire (lihat: Perasa Menghidupkan Thing Worcestershire Sauce Made Made), vodka dan rempah-rempah lain yang dikenali sebagai "Bloody Mary." Diakui itu sangat lazat, resipi itu tidak betul-betul intuitif. Jadi, siapakah dan bagaimanakah minuman keras ini minuman yang pernah dibuat? Dan adakah ia sebenarnya dinamakan selepas seorang ratu abad ke-16 yang mempunyai kebiasaan membakar orang-orang di stake?

Sebagai kelima daripada enam anak lelaki Henry VIII dan Catherine dari Aragon (dan satu-satunya yang dapat bertahan hidup), Mary Tudor telah ditahbiskan sebagai royalti ketika dia dilahirkan pada 1515. Tetapi tidak mudah bagi Mary, yang ayahnya sangat mahukan anak lelaki (yang akhirnya dia lakukan). Apabila Henry VIII membatalkan perkahwinannya dengan Catherine dan sebaliknya menikahi Anne Boylan (lihat: The Many Wives of King Henry VIII), Mary diisytiharkan sebagai "tidak sah". Meski demikian, Mary masih mempunyai jalan ke takhta dan ketika saudara perempuannya yang masih muda, Edward VI meninggal dunia akibat tuberkulosis pada usia 15, nampaknya dia akan menjadi ratu. Walau bagaimanapun, disebabkan oleh ketidakpatuhan Maria dan takut dia akan mengubah negara itu kembali ke Katolik Roman, plot telah dibuat untuk memasang keponakan Henry VIII, Lady Jane Grey, sebaliknya. Selepas sembilan hari, sokongan orang ramai terhadap Mary terlalu kuat dan Gray telah dirampas. Queen Mary akhirnya mengambil tempatnya di atas takhta.

Lima tahun pemerintahan Mary sebagai permaisuri adalah ganas dan keras. Dia mengembalikan negara itu ke Katolik Roman dan memulakan kempen aktif penganiayaan terbuka terhadap Protestan. Mereka yang tidak mengikut undang-undang bidaahnya yang ketat berisiko dibakar di atas stok. Semuanya, kira-kira 300 orang Protestan terbunuh semasa pemerintahan Mary Tudor, mendapatkan nama samarannya yang bernama "Bloody Mary."

Walaupun moniker itu terperangkap, dia tidak unik di kalangan raja-raja dalam era dari segi melaksanakan orang-orang di kehendak. Sebenarnya, Henry VIII tidak dilaksanakan beratus-ratus, tetapi beribu-ribu semasa pemerintahannya, tetapi tidak ada yang mengganggunya "Bloody Henry." Walau bagaimanapun, kaedah "Darah Mary" memaksa negaranya menjadi Katolik tidak berkesan. begitu sering berlaku, pemenang mewarnai peristiwa dan orang-orang sejarah dengan keinginan mereka. Selepas kematiannya pada tahun 1558 dari apa yang dikatakan sesetengah ahli sejarah sebagai prolaktinoma bersama-sama dengan kanser ovari, negara itu kembali menjadi Protestan.

Flash ke hadapan beberapa abad kemudian untuk mencipta minuman yang mungkin atau tidak boleh menanggung nama samarannya. (Kita akan masuk ke dalam sekejap itu.) Sekarang, ada dua kisah asal yang diterima oleh minuman Bloody Mary, yang keduanya telah memasuki sejarah sejarah sebagai THE cerita di sebalik ciptaan elixir, bergantung kepada apa sumber lain yang anda boleh berunding. Walaupun kedua-dua cerita mempunyai banyak lubang di dalamnya, ada cukup bukti yang didokumenkan untuk mendapatkan gambaran yang adil, walaupun tidak sempurna, tentang genesis minuman tersebut.

Kisah pertama bermula di bar Amerika di Paris. Dibuka pada Hari Kesyukuran pada tahun 1911 oleh joki ekspatriat dan kuda bernama Ted Sloan, "New York Bar" di 5 Rue Daunou akhirnya menjadi titik hangat untuk tentera Amerika semasa Perang Dunia I. Pada tahun 1923, Sloan menjual bar kepada Scottsman Harry MacElhone yang pernah menjadi pelayan bar di Plaza Hotel di Manhattan. Setelah membeli, Harry menambah namanya kepada bar, menjadikannya "Bar New York Harry." Penubuhannya masih ada di sini hari ini.

Bersama dengan tetamu Amerika yang terkenal seperti Rita Hayworth, Ernest Hemingway dan Humphrey Bogart, banyak emosi Rusia yang telah melarikan diri dari Revolusi Rusia juga meraih bar. Salah seorang bartender Harry pada masa itu ialah Fernand Petiot, yang telah bangkit dari budak dapur pada pukul 16 hingga bartender. Menyadari ia menguntungkan untuk membuat koktail dengan vodka Rusia kerana pelanggan baru, Petiot mula bereksperimen dengan cecair keras. Akhirnya, dia mendapati perlawanan dengan "koktel jus tomato" dalam tin.
Bersama dengan tetamu Amerika yang terkenal seperti Rita Hayworth, Ernest Hemingway dan Humphrey Bogart, banyak emosi Rusia yang telah melarikan diri dari Revolusi Rusia juga meraih bar. Salah seorang bartender Harry pada masa itu ialah Fernand Petiot, yang telah bangkit dari budak dapur pada pukul 16 hingga bartender. Menyadari ia menguntungkan untuk membuat koktail dengan vodka Rusia kerana pelanggan baru, Petiot mula bereksperimen dengan cecair keras. Akhirnya, dia mendapati perlawanan dengan "koktel jus tomato" dalam tin.

Para pelanggan menyukai minuman baru - Rusia, Amerika dan Perancis - dan voila, minuman popular dilahirkan. Mengikut versi ini, Amerika membawa Bloody Mary kembali Stateside dan, tak lama lagi, Petiot ditawarkan pekerjaan plum sebagai bartender utama di King Cole Bar di St. Régis Hotel di New York. Dia bergerak ke sana pada tahun 1934 dan tetap menjadi salah satu daripada orang yang paling terkenal di bandar itu sehingga pensiunnya pada tahun 1966.

Jadi bagaimana pula dengan nama-Bloody Mary? Satu legenda mengatakan bahawa Petiot hanya menamakannya selepas Ratu "Berdarah" Mary Tudor sebagai lelucon gelap di Eropah yang dilanda perang. Seorang lagi mengatakan nama itu adalah cadangan daripada pelanggan kerap, penghibur Amerika, Roy Barton, dalam penghormatan kepada pelayan kegemarannya, Mary, di kelab malam Chicago "Bucket of Blood." Nama kelab itu berupa berasal dari air kotor yang berdarah dan kotor akan membuang jalan-jalan selepas dibersihkan selepas aktiviti-aktiviti malam yang ganas yang berlaku di penubuhan mereka.

Sama seperti itu, kelab malam yang terkenal itu benar-benar mendapat namanya atau tidak, Petiot menyatakan dalam temu bual pada bulan Januari 1972 dengan Cleveland Press bahawa ia sememangnya pelanggan yang mencadangkan nama "Bloody Mary" selepas pelayan di atas di Bucket of Blood. Walau bagaimanapun, tidak ada bukti langsung yang menyokong pernyataan ini, kebanyakannya hanya banyak peringatan kabur dari peristiwa-peristiwa yang terjadi beberapa dekad sebelumnya. Ingatan manusia menjadi apa yang berlaku (dan terutamanya pemfaktoran dalam keupayaan menakjubkan otak kita untuk menyuntik kenangan palsu yang sangat terperinci untuk mengingati kenangan kita yang mengejutkan), tidak jelas apakah ini benar-benar bagaimana nama itu menjadi. (Kita akan masuk ke dalam ini lebih sedikit.)

Apa yang kita tahu pasti ialah apabila Petiot memulakan minumannya di New York, sekurang-kurangnya setakat bukti yang didokumenkan, dia tidak menyebutnya "Bloody Mary." Sebaliknya, dia menyebutnya "Red Snapper. "(Satu masih boleh mendapatkan" Red Snapper "di King Cole Bar hari ini.) Sekiranya dia mula-mula memanggilnya Bloody Mary tetapi tidak lama selepas ketibaannya, pemilik bar meminta nama itu diubah, tetapi tidak ada langsung bukti untuk menyokong pendapat ini.

Contoh terdokumentasi yang pertama dikenali sebagai "Bloody Mary" tidak berlaku hingga tahun 1939 dalam sebuah artikel di dalam Chicago Tribune, ditulis oleh Walter Winchell. Ini adalah beberapa tahun selepas Petiot datang ke Amerika Syarikat. Selain itu, seperti yang dinyatakan oleh ahli etimologi yang dihormati Barry Popik, kemudian dalam dekad petiot mendakwa dia mencipta Bloody Mary dan memberikannya nama itu di Paris, Harry New York Bar di mana beliau bekerja menerbitkan buku resipi minumannya-di sana tidak menyebut apa-apa yang menyerupai Bloody Mary, apalagi minuman yang menggunakan nama itu.

Popik juga mencatat keraguan dalam ingatan petiot kerana hakikat bahawa jus tomato dalam kaleng komersial bukanlah sesuatu sehingga lewat tahun 1920-selepas dikutip oleh Petiot dia menggunakan koktel jus tomato tin sebagai bahan minumannya. (Mungkin minda petiot kebanyakannya betul, dengan dia hanya mendapat tarikh yang salah. Ini juga mungkin menjelaskan kekurangan rujukan minuman pada tahun 1920-an buku resipi Harry.) Yang mengatakan, resipi paling awal yang masih hidup dalam minuman di bawah nama Bloody Mary tidak sampai Lucius Beebe Stork Club Bar Book diterbitkan pada tahun 1946. Rujukan khusus ini juga tidak mengkreditkan Petiot dengan mencipta minuman, atau menggunakan resipinya. Ini membawa kita kepada kisah asal yang lebih luas.

Image
Image

Dalam kisah ini bagaimana Bloody Mary dicipta, penciptanya adalah "Toastmaster General of the United States" George Jessel. Bintang vaudeville yang terkenal, pelakon Broadway, pelawak dan tuan rumah upacara pada hari itu, mendakwa telah mencipta minuman pada tahun 1927, yang menyatakan dalam autobiografi 1975nya Dunia yang Hidup Di Dalam,

Pada tahun 1927, saya tinggal di Palm Beach, atau dalam lawatan singkat, saya tidak ingat di mana hampir setiap tahun saya mengetuai pasukan bola sepak untuk perlawanan menentang elit Palm Beach seperti Woolworth Donohues, Al Vanderbilts, Reeves, dan mereka ….

Berikutan permainan itu sendiri, dan seorang lelaki bernama Elliot Sperver, seorang pemain playboy Philadelphia, pergi ke La Maze dan memulakan champagne sambil menikmati. Kami masih kuat pada pukul 8 pagi keesokan harinya …. Kami mencuba segala-galanya untuk membunuh kebiasaan kami dan menjadi tenang. Kemudian Charlie, pelayan bar, menikmati nasib kami, sampai di belakang bar. "Di sini, George, cubalah ini," katanya, memegang botol yang berdebu yang belum pernah saya lihat sebelumnya. "Mereka memanggilnya vodkee. Kami telah melakukannya selama enam tahun dan tiada siapa yang pernah memintanya."

Saya melihatnya, menghidu itu. Ia cukup tajam dan berbau seperti kentang busuk. "Neraka, apa yang kita kalahkan? Dapatkan beberapa sos Worcestershire, beberapa jus tomato, dan lemon; Itu sepatutnya membunuh bau, "perintahku Charlie. Saya juga teringat bahawa Constance Talmadge, ditakdirkan untuk menjadi kakak ipar masa depan saya, selalu digunakan untuk minum sesuatu dengan tomato di dalamnya untuk membersihkan kepalanya keesokan harinya dan ia selalu bekerja-sekurang-kurangnya untuknya.

"Kami telah mencuba segala-galanya, anak lelaki, kami mungkin mencuba ini," kata saya ketika saya mula mencampurkan bahan-bahan dalam kaca besar. Selepas kami mengambil beberapa kubu, kami semua mula berasa lebih baik. Campuran itu seolah-olah mengetuk rama-rama.

Hanya pada masa itu, Mary Brown Warburton masuk ke dalam. Seorang anggota cabang kedai pejabat Wanamaker di Philadelphia, dia suka berada di sekitar orang-orang perniagaan dan kemudian melempar dengan Ted Healey, komik itu. Dia jelas telah keluar sepanjang malam kerana dia masih berpakaian dalam pakaian malam putih yang indah. "Di sini, Mary mengambil rasa ini dan melihat apa yang anda fikirkan." Seperti yang dilakukannya, dia menumpahkan beberapa bahagian di hadapan gaun petang putihnya, memandang ke arah kekacauan itu, dan ketawa, "Sekarang boleh panggil saya Bloody Mary, George!"

Dari hari ke hari ini, ramuan yang saya kumpulkan di La Maze kekal Bloody Mary dengan sedikit variasi. Charlie menolaknya setiap pagi apabila kumpulan itu berada di bawah cuaca. Sekarang, kira-kira setahun kemudian, manfaat Joe E Lewis diadakan di Teater Oriental dan saya duduk di bilik hotel saya dengan Ted Healey sebelum pergi ke teater. Ted, seperti biasa, sedikit mabuk. Dia berlaku untuk mengambil salinan kertas Chicago dan membaca item dalam lajur Winchell. Ia mengatakan bahawa saya telah menamakan Bloody Mary selepas gadis Ted yang mantap, Mary Brown Warburton.

Ted bertukar menjadi putih, "Apa yang awak lakukan membuat lulus pada gadis saya, anak lelaki jalang," dia menjerit. Dan seperti yang dilakukannya, dia mengeluarkan pistol dan cuba menembak saya. Saya terlelap dan pukulan itu terlepas, tetapi apabila pistol itu masuk ke dalam telinga kanan saya, saya benar-benar pekak selama seminggu. Saya mempunyai pekerjaan yang memberi manfaat pada malam itu.

Jadi cerita mana yang benar? Ia seolah-olah menjadi sebahagian daripada kedua-duanya, dengan sebilangan misremembering dicampur dalam, bersama-sama dengan beberapa kekaburan berkenaan dengan seberapa dekat resipi perlu sebelum anda menyebutnya Bloody Mary hari ini.

Anda lihat, sebelum mana-mana lelaki ini mendakwa telah mencipta Bloody Mary (dan sebelum mereka pastinya kedua-duanya membantu mempopularkannya), ada banyak resipi untuk minuman yang sangat serupa, alkohol tidak. Sebagai contoh, dalam edisi 12 Mac, 1892, Warta Hospital di London, ia menyebut minuman yang dihidangkan di kelab di seluruh kolam di Manhattan yang dibuat seperti berikut:

Bagi kepentingan mereka yang mungkin mempunyai niat bunuh diri, saya memberikan resipi itu. Tujuh tiram kecil dijatuhkan ke dalam tumbler, yang mesti ditambah garam garam, tiga titis sos Tabasco yang berapi-api, tiga titisan sos Cili Mexico, dan satu sudu jus lemon. Untuk campuran ini tambahkan sedikit lobak, dan sos lada hijau, kismis lada hitam, lada hitam, dan isi dengan jus tomato.

Resipi lain yang serupa dalam beberapa dekad yang lalu sebelum Jessel dan Petiot menambah alkohol dikurangkan tiram dan menambah perkara seperti sos Worcestershire. Maka nampaknya dipertanyakan bahawa salah satu dari mereka ingatan tentang bagaimana inspirasi menyerang mereka untuk menonjolkan ramuan yang agak aneh adalah sangat tepat. Sebenarnya, dalam kempen iklan vodka Smyrnoff tahun 1955, Jessel berusia 58 tahun tidak begitu pasti dia telah mencipta Bloody Mary ketika Jessel berusia 76 tahun sedang menulis autobiografinya.

Dalam kempen iklan tahun 1955, dia menyatakan "Saya berfikir Saya mencipta Bloody Mary, Red Snapper, Pickup Tomato atau Kemuliaan Pagi … "Dia terus menerangkan dengan terperinci mengenai peristiwa-peristiwa mencipta minuman, walaupun dalam kes ini menyindir bahawa dia benar-benar hanya ingin minum" Smirnoff Vodka yang baik "Tetapi merasakan dia memerlukan nutrien jus tomato, jadi menampar mereka bersama-sama," jus badan dan vodka untuk roh, dan jika saya bukan yang pertama, saya adalah yang paling bahagia."

Memandangkan lazimnya resep resipi yang diketahui pada zaman itu, tolak vodka, mungkin lebih mungkin bahawa kedua-dua lelaki itu sudah biasa dengan koktail asas dan hanya mengagetkannya sedikit kepada keinginan mereka sendiri dan menambahkan alkohol, dengan fakta bahawa mereka membantu mempopulerkan itu sebabnya mereka diberi kredit hari ini. Jadi siapa yang datang dengan versi mereka dahulu dan yang sebenarnya menamakannya Bloody Mary?

Ia dicatat bahawa Walter Inchell, pengarang yang disebutkan di atas Chicago Tribune artikel yang merupakan penyebut pertama yang disebutkan mengenai minuman yang disebut "Bloody Mary" adalah kawan Jessel. Dia menyatakan dalam "Bloody Mary" yang pertama ini bahawa minuman itu "vodka dengan jus tomato."

Beberapa bulan kemudian pada Disember 1939, Lucius Beebe yang disebutkan di atas, yang resipi minuman keras pada tahun 1946 adalah resipi yang paling lama diketahui bernama Bloody Mary hari ini, menulis dalam The New York Herald, "New pick-me-up George Jessel yang mendapat perhatian dari perenggan bandar itu disebut Bloody Mary: setengah jus tomat, setengah vodka."

Sudah tentu, sapuan datang dari apabila anda mahu mula memanggil minuman dengan set bahan tertentu "Bloody Mary," sekurang-kurangnya sejauh yang kita fikirkan hari ini. Dalam temuramah 1964 dengan Penduduk New York, Petiot sendiri mengulas tentang ini, sambil menyatakan "Saya memulakan Darah Maria hari ini … Jessel berkata dia menciptanya, tetapi ia benar-benar tiada apa-apa kecuali jus vodka dan tomato apabila saya mengambilnya."

Dan sesungguhnya, resipi pertama yang diketahui untuk minuman itu seolah-olah sebahagian besarnya menaikkan tuntutan Petiot. Pada tahun 1946 Stork Club Bar Book, Resipi Jessel untuk Bloody Mary disenaraikan sebagai "3 oz vodka, 6 oz tomato jus, 2 sash angostura pahit, jus separuh lemon."

Walau bagaimanapun, setengah dekad yang lalu, di Crosby Gaiges Panduan Cocktail dan Companion Wanita kami mempunyai contoh dokumentasi yang pertama yang diketahui mengenai Resep Snapper Petiot yang dihantar ke Crosby secara langsung dari seorang individu di tempat kerja Petiot: "2 jus tomato, 2 oz vodka, 1/2 sudu teh Worcestershire, 1 secubit garam, 1 cincang lada ayam, 1 jus lemon, garam, lada dan lada merah secukup rasa."

Jadi, jika anda mahu mula memanggil Bloody Mary Bloody Mary jika ia mempunyai bahan asas minimum jus vodka dan tomato, kredit itu akan kebanyakannya terletak pada Jessel, sebagaimana yang dia katakan. Tetapi minuman Petiot lebih dekat dengan resipi Bloody Mary umum yang kami tahu dan suka hari ini-ia hanya berada di bawah nama yang berbeza.

Dalam kedua-dua kes itu, nampaknya bukannya minuman baru yang revolusioner, kedua-dua resipi "Bloody Mary" ini lebih daripada evolusi minuman lain yang sama seperti yang dibuat pada masa itu, dengan sumbangan utama di sini mendapatkan nisbah untuk setiap individu suka dan kemudian menambah vodka dan membantu mempopularkan campuran.

Seperti namanya, calon utama ialah ingatan Petiot 1972 seorang pelanggan yang mencadangkan ia dipanggil "Bloody Mary" selepas seorang pelayan di Bucket of Blood Chicago, dan ingatan 1975 Jessel menamakannya selepas Mary Brown Warburton, anak perempuan jabatan jawatan jawatan John Wanamaker.
Seperti namanya, calon utama ialah ingatan Petiot 1972 seorang pelanggan yang mencadangkan ia dipanggil "Bloody Mary" selepas seorang pelayan di Bucket of Blood Chicago, dan ingatan 1975 Jessel menamakannya selepas Mary Brown Warburton, anak perempuan jabatan jawatan jawatan John Wanamaker.

Tuntutan Petiot mempunyai bukti sifar keras untuk menyokongnya dan beberapa, seperti itu tidak ada bukti yang didokumenkan bahawa dia pernah memanggilnya Bloody Mary di mana-mana pertubuhan yang dia bekerja di dan bahawa buku resapan 1920 dari bar dia mendakwa telah menciptanya di tidak menyebut minuman itu, yang nampaknya menjadi mogok terhadap ingatannya. Sebaliknya, dalam contoh terdahulu minuman yang dipanggil Bloody Mary, Jessel diberi kredit untuk minum, tetapi secara teknikalnya tidak jelas untuk namanya, walaupun dalam beberapa keadaan nampaknya tersirat.

Oleh itu, kita ditinggalkan dalam kedudukan yang sangat lemah bergantung kepada ingatan 1970-an bagaimana mereka datang dengan nama "Bloody Mary" kembali pada tahun 1920-an, sebagai yang terbaik, walaupun tidak memuaskan, bukti tentang asal usul nama … Mengingatkan peringatan mengenai ketidakmungkinan memori manusia yang melampau walaupun selepas tempoh yang singkat, apatah lagi dekad, Jessel secara teknikal mempunyai tuntutan yang lebih kuat sekiranya dia sekurang-kurangnya mempunyai beberapa bukti kontemporari di pihaknya berkenaan dengan contoh terdokumentasi pertama nama minuman yang digunakan. Oleh itu, sedikit kelebihan, mungkin, pergi ke minuman yang dinamakan selepas pewaris Mary Warburton.

Walau apa pun perkara ini, tiada bukti kontemporari dalam apa jua cara hingga abad ke-16 Queen Mary menjadi inspirasi untuk nama itu-itulah satu pengandaian yang tidak berlaku sehingga dekad kemudian. Pernyataan yang tidak betul yang popular yang dikemukakan oleh sumber-sumber tertentu yang sangat terkenal (tiada siapa yang mengetuk seribu) adalah nama itu diilhamkan oleh watak dalam filem 1958 Selatan Pasifik. Idea ini seolah-olah muncul kerana fakta bahawa pada pertengahan hingga akhir tahun 1950-an bahawa populariti minuman benar-benar mula meletup berkat iklan Smirnoff tahun 1950 yang menampilkan Jessel. Tetapi sudah tentu, nama minuman pra-tarikh filem ini, dan kempen iklan, dengan margin yang baik.

Disyorkan: